Tidak Boleh Pakai Sarung Saat Jumatan

Suatu hari, H As’ad Said Ali sembahyang Jumat di Damaskus, Syiria. Pada kesempatan itu, dia mengenakan sarung. Apa tujuannya? Ingin...

Suatu hari, H As’ad Said Ali sembahyang Jumat di Damaskus, Syiria. Pada kesempatan itu, dia mengenakan sarung. Apa tujuannya?

Inginnya sih menunjukkan bahwa dia, orang Islam Indonesia, punya tradisi berpakaian yang berbeda dengan Timur Tengah atau Muslim dari Afrika. 

Tapi, selepas Jumatan, Pak Asad, begitu dia biasa dipanggil, malah ditangkap dan ditanyai oleh pengurus masjid.


“Maaf Pak, tolong berhenti,” pinta pengurus masjid.


“Ada apa Pak?” tanya As’ad.


“Anda pakai celana tidak? Pengurus masjid balik tanya.


“Pakai dong, Pak,’ jawab As’ad


“Saya mengerti Muslim Indonesia biasa pakai sarung,” kata pengurus masjid.


“Iya. Lantas kenapa?” As’ad bingung.


“Di sini sarung tidak dipakai untuk sembahyang atau aktivitas di luar rumah. Saya harap Anda mengerti,” pengurus masjid memberi pengertian.


Pak As’ad pergi dengan rasa penasaran, tapi juga memahami. Memang. Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.

Related

Anekdot 1582473575615061955

Follow Us

Facebook

Terbaru

Arsip

Langganan Via Email

Statistik Blog

item