Prahara Mesir; Harga Bagi Sebuah Kesalahan

Hari yang penuh kekacauan dan tragedi berdarah membuat suasana berkabung. Korban terus meningkat dari pihak yang dibunuh oleh operasi ...


Hari yang penuh kekacauan dan tragedi berdarah membuat suasana berkabung. Korban terus meningkat dari pihak yang dibunuh oleh operasi pasukan keamanan Mesir dalam upaya memecah konsentrasi pro-Mohammed Morsi sekaligus sebagai serangan balasan atas kekerasan yang mereka lakukan. Sangat banyak hari sedih dan mengerikan di Mesir sejak revolusi 2011, menjadikan prospek untuk pulih dari kerusakan tampak begitu suram. Pada saat ini, mustahil untuk tidak merasa khawatir akan kemunduran Mesir ke arah keadaan yang lebih buruk daripada Hosni Mubarak.

Dalam dua setengah tahun terakhir, Mesir telah meneriakkan, "Rakyat menuntut jatuhnya rezim," ... dan kemudian militer ... dan kemudian Ikhwanul Muslimin. Hampir mustahil untuk menggambarkan intensitas dan mengukur tindakan keras pasukan keamanan pada tanggal 14 Agustus terhadap Nahda dan Rabia al-Adawiya kamp, dimana pendukung presiden terguling telah berkumpul selama 41 hari setelah 3 Juli kudeta militer. Buldoser, penembak jitu, gas air mata, pellet dan manuver helikopter semua mengawasi tiap detik kejadian.

Televisi pemerintah Mesir menayangkan banyak kejadian alun-alun Rabiah, digambarkan sebagai sebuah kota kecil yang terbakar. Sejumlah wartawan menggambarkannya sebagai zona perang. Apa yang terjadi di sana jauh dari pembubaran bertahap terhadap pengunjuk rasa untuk meminimalkan pembantaian sebagaimana janji pemerintahan sementara pada hari-hari sebelumnya. Sebaliknya, pembubaran tersebut adalah serangan habis-habisan. Kelompok hak asasi manusia Mesir mengutuk kekerasan tersebut.

Disaat pembicaraan untuk penghentian protes telah dibangun selama berhari-hari, serangan pendukung Ikhwanul Muslimin terhadap departemen pemerintah dan kantor keamanan yang menyebabkan tewasnya beberapa anggota militer sebelum tindakan keras mungkin telah mendorong militer untuk bertindak.  Reuters melaporkan bahwa di luar Kementerian Dalam Negeri, warga telah melemparkan batu dan botol terhadap demonstran pro -Morsi dan menyebut mereka "teroris".  

Tidak ada korban tewas diverifikasi secara independen. Untuk saat ini, pemerintah Mesir melaporkan 638 orang tewas dan lebih dari 4.000 terluka. Sementara Ikhwanul Muslimin mengklaim jumlah orang tewas mencapai 2.200 orang. Rumah sakit dan kamar mayat darurat dipenuhi mayat, banyak yang terbakar dalam keadaan tidak jelas, sementara keluarga yang berduka terus berjuang untuk mengidentifikasi anggota keluarganya yang hilang atau mati.

Gereja di seluruh negeri dilaporkan menjadi obyek serangan oleh pendukung pro-Mursi. Kementerian Dalam Negeri mengatakan bahwa setidaknya tujuh gereja telah dirusak atau dibakar oleh Ikhwanul Muslimin. Sementara laporan tidak resmi menyebutkan lebih dari lima puluh gereja dan instansi terkait diserang. Dua kematian telah dilaporkan berhubungan dengan kekerasan sektarian.

Mohamed ElBaradei, wakil presiden untuk urusan luar negeri dan pemimpin liberal pada pemerintah sementara, mengundurkan diri hari penumpasan, menyatakan bahwa ia tidak bias memikul tanggung jawab dari setetes darah, "Berdasarkan agama saya, kita bisa menghindari hal tersebut"

Baik para pimpinan Ikhwanul Muslimin, yang mengimbau semua pendukungnya untuk bergabung dalam aksi pendudukan sebagai permulaan serangan, maupun pimpinan militer yang didukung oleh Front Keselamatan Nasional dan gerakan Tamarod para pemuda yang memicu 30 Juni protes yang menyebabkan penggulingan Morsi ini, berbagi rasa saling  bersalah. Mereka semua haus darah. Mereka menyerukan pendukungnya untuk "melawan" yang lain. Ikhwanul menyatakan Jumat, 16 Agustus, sebagai "A Day of Rage", menentang kekerasan militer di seluruh negeri.

Front Keselamatan Nasional pada 15 Agustus menyatakan salut kepada tindakan polisi dan pasukan militer dan menyebutnya sebagai kemenangan. Gerakan Tamarod tampil sebagai boneka militer, menyerukan pendukungnya untuk turun ke jalan pada 16 Agustus dan berdiri berhadapan dengan Ikhwanul Muslimin dengan bentuk kesatuan ronda, yang jika diperhatikan akan cenderung memprovokasi beberapa pertempuran jalanan berdarah di Kairo.

Berakar pada adanya saling tidak percaya dan prasangka buruk mendorong timbulnya kemarahan antara institusi negara dan Ikhwanul Muslimin. Keduanya mengklaim mendapat dukungan rakyat, memainkan permainan yang mematikan. Setelah kekerasan terjadi, militer telah membuat jelas bahwa hanya satu sisi akan muncul utuh dari pertempuran ini, yang tidak mungkin segera berakhir. Seekor binatang terluka parah sekarang tengah berjuang untuk kelangsungan hidupnya. Ikhwanul Muslimin dalam beberapa hari mendatang akan memasang perlawanan gigih. Pendukung Ikhwanul akan menyerang lembaga-lembaga negara dan gereja di Mesir hulu dan ilir.

Dalam teriakan yang dekat pada keputusasaan, seorang wanita di Rabaa al-Adawiya duduk meratap, karena pertempuran berkecamuk di sekelilingnya, "Apakah kita bukan Muslim! Apakah kita bukan Mesir!" Itulah yang demonstran yang berkumpul pada November 2012 melawan keputusan konstitusional Morsi, memohon kepada penyerang Ikhwanul Muslimin di depan istana presiden Ittihadiya.

Kontes politik bisa berubah menjadi pertempuran eksistensial. Mereka yang saling berbeda dalam pandangan politik saling mengutuk telah merobek keutuhan Mesir. "Thaghut," "teroris," " kafir " secara longgar diteriakkan oleh Ikhwanul Muslimin dan lawan-lawan mereka dalam lumpur kebencian. 

Selama referendum konstitusional Desember 2012, Ihkhwanul Muslimin mengatakan "ya untuk konstitusi" dan mengatakan "ya untuk Islam," menegaskan dominasi tafsir keagamaan mereka. Hak ini, bersamaan dengan politik mayoritas Ikhwanul Muslimin pada saat kepercayaan sosial dan politik di Mesir terguncang lemah, memicu kekhawatiran bahwa mereka itu berusaha untuk membangun sebuah negara Islam. Di saat yang sama sejarah, ideologi dan ketidakmauan Ikhwanul Muslimin untuk bekerja sama, serta kelakuan anggota mereka di pemerintahan tak jauh dari anggapan bahwa demokrasi adalah sebuah kesalahan.

Pada hari-hari lebih penuh harapan tahun 2011 pemilihan parlemen, banyak non-Islamis memilih Ikhwanul Muslimin dengan optimisme hati-hati sambil menegaskan bahwa Mesir harus membuat mereka pilihan sendiri dalam pemilihan umum yang bebas dan adil pertama di negara itu.

Ketika dunia menyaksikan dengan waspada, seorang pria setengah baya dalam balutan jaket coklat yang usang memberikan keyakinan sambil menunggu untuk memilih, "Jika kami membuat pilihan yang salah, kami akan memperbaikinya." 

Harga untuk "memperbaiki" pemilu ketika memilih Ikhwanul Muslimin memberikan prahara bagi Mesir. Sementara negara mereka sejak revolusi 2011 tengah berupaya mewujudkan demokrasi, pemerintahan sipil berdasarkan tentang hak-hak, kebebasan dan martabat semua warga Mesir. Wallahu A'lam.



Related

Catatanku 5390446384453272480

Posting Komentar

Follow Us

Facebook

Terbaru

Langganan Via Email

Statistik Blog

item