Isteri Shalihah Antarkan Orang Tua Menuju Surga

Setiap perbuatan baik selalu melahirkan ganjaran atau pahala kebajikan, demikian pula dengan Istri yang sholihah selain memberi ketenanga...

Setiap perbuatan baik selalu melahirkan ganjaran atau pahala kebajikan, demikian pula dengan Istri yang sholihah selain memberi ketenangan kepada suaminya juga memberi manfaat lain bagi orangtuanya sebagai ganjaran pahala kebaikan karena telah berhasil mendidik anaknya sampai ke jenjang pernikahan dengan selamat.

Di dalam Kitab Ihya ‘ulumuddin Imam Al Ghozali dikisahkan bahwa ada seorang lelaki (suami)hendak bepergian. Sebelum berangkat ia meminta istrinya agar tidak turun dari tempatnya yang berada di bagian bangunan tingkat atas. Sementara Orang tuanya berada di tingkat bawah.

Selang beberapa hari kemudian Orang tuanya sakit. Perempuan itu mengutus seorang pembantunya menghadap Rasulullah S.A.W untuk minta izin turun sebentar untuk membesuk orang tuanya.

Rasulullah SAW bersabda :”Taatilah suamimu. Jangan kau turun!.”

Tidak begitu lama, orang tuanya itu meninggal dunia. Ia kemudian  mengirim utusan menghadap Rasulullah SAW untuk memohonkan izin, agar dirinya dapat menyaksikan jenazah orang tuanya.

Sekali lagi Rasulullah SAW bersabda :”Taatilah suamimu”. Maka orangtuanya pun dikuburkan.

Tidak begitu lama Rasulullah SAW mengutus seseorang untuk memberi tahu pada perempuan itu bahwa, “Allah telah mengampuni dosa dosa orang tuanya disebabkan ketaatan perempuan itu pada suaminya.”  Subhannallah!

Betapa adilnya Allah SWT menempatkan istri sholihah di atas segalanya, hubungan vertikal ke atas (dengan Robbnya) dan horisontal yang seimbang, memberikan dampak positif baik di dunia maupun kepada urusan akhiratnya.

Cerita di atas tadi berkaitan dengan Riwayat Hadits dari ‘usman bin ‘affan Ra berkata, aku mendengar Rasulullah bersabda :

ما خرجت امرأة من بيته بغير إذنه إلا لعنها كل شيء طلعت عليه الشمس حتى الحيتان في البجر

Artinya “Tidaklah seorang isteri keluar dari rumah suaminya tanpa mendapat restunya, kecuali dilaknati oleh segala sesuatu yang tersiram matahari, hingga termasuk ikan ikan yang ada di laut”.

Menurut Rasulullah SAW, Ada tiga macam orang yang mana Allah tidak berkenan menerima sholatnya, kebajikannya tidak dibawa naik kelangit, yaitu
Budak yang lari dari tuannya hingga kembali;
Isteri yang di marahi suaminya hingga mendapat ridhonya ;
Pemabuk hingga sadar (dari mabuknya)

Cerita di atas berkaitan pula dengan suami yang nantinya akan dimintai pertanggungjawaban oleh Allah mengenai istri dan keluarganya, berdasarkan hadits, Rasulullah bersabda: “Permulaan yang di perhitungkan dari seseorang lelaki (suami) adalah mengenai shalatnya, kemudian tentang istrinya dan perkara- perkara yang di kuasainya. Jika pergaulannya bersama mereka baik dan lelaki itu berlaku baik kepada semuanya, maka Allah berbuat bagus kepadanya.

Sebaliknya bagi perempuan/istri, Dan permulaan perkara yang di perhitungkan (yakni dihisab) bagi perempuan adalah tentang shalatnya kemudian tentang hak-hak suaminya.

Related

Keluarga 8001786660858527622

Follow Us

Facebook

Terbaru

Arsip

Langganan Via Email

Statistik Blog

item